Buah Eksotis dan Langka: Buah Kapul dari Kutai Barat Kalimantan Timur

Kapul, nama yang asing untuk buah, kami yakin tidak banyak yang tahu bahkan pernah mendengar buah yang satu ini. Buah kapul sekarang termasuk salah satu buah yang langka, buah lokal dari pulau Kalimantan. Masih ditemui secara sporadis di hutan atau pekarangan rumah, menjadi salah satu buah asli Kutai Barat. Kapul memang tidak menjadi pilihan petani buah untuk dibiakkan secara profesional, karena tingkat keekonomiannya yang rendah.

buah kapul

Buah Kapul memiliki kemiripan dengan Manggis, perbedaan yang mecolok adalah warnanya, berbeda dengan manggis yang berwarna ungu gelap, kapul berwarna cokelat kayu seperti sawo dan memiliki kulit lebih tebal (sekitar 8 mm). Manggis dikenal juga dengan tonjolan seperti kelopak bunga di bagian luar, yang biasa digunakan untuk menebak jumlah ruas daging, sedangkan kapul tidak memilikinya. Warna daging buah kapul seperti juga manggis adalah putih, namun beberapa varian berwarna kekuningan. Daging buah kapul agak keras, asam dan berselaput, berbeda dengan manggis yang lembut, berair dan manis.

Kapul dikenal juga dengan nama Tampoi atau Tampui (Baccaurea macrocarpa), mempunyai hubungan kerabat dengan buah Menteng dan Rambai tapi dengan ukuran lebih besar. Juga dikenal dengan nama-nama lain seperti di Malaysia: merkeh (Kelantan); ngeke, lara, rambai, tampoi batang, tampoi, tampui. Di Sumatra: tampui daun, tampui bulan, tampui benar, tampoi saya; Bangka: medang, tampui. Di Kalimantan: Pasin; pegak (Dayak Tunjung); puak, tampoi (Iban); setai (Kenyah); jentikan (Kutai); tampoi (Kedayan); buah setei, empak kapur, kapul, terai. Dalam bahasa Inggris: Greater tampoi. Berat buah ini sekitar 130 gram, dengan ukuran diameter sekitar 6 Cm. Jenis varian kapul dikenal dari warna dagingnya, yaitu kapul putih dan kapul kuning, serta satu varian lain yaitu kapul kecil yang diambil dari perbedaan ukurannya (hampir setengah kali ukuran kapul lain).

Beberapa penelitian memaparkan kandungan nutrisi satu buah kapul terdiri dari serat 2,2%, lemak 1,1%, abu 0,9%, karbohidrat 34,6%, protein 1,5%, kadar air 61,9% dan Vitamin C 1,5%, serta mengandung senyawa kimia golongan saponin, alkaloid, dan flavanoid yang aktif. Selain itu, buah kapul ini juga memiliki aktivitas antioksidan yang kuat, bahkan kulitnya mengandung golongan senyawa alkaloid, polifenol. Beberapa penelitian juga menyebutkan bahwa melalui uji aktivitas antibakteri kulit, buah kapul mengandung fraksi etil asetat yang bermanfaat untuk menghambat antibakteri paling tinggi terhadap pertumbuhan S. aureus dan E. coli.

Jadi bila anda kebetulan berpergian ke pulau Kalimantan, coba lakukan pencarian buah ini dan jangan segan menikmatinya.

Sumber:

Biodiversitas

Wikipedia

http://uda-faisal.blogspot.co.id/2010/03/buah-kapul-yang-khasiatnya-setara.html

all fresh

Info Pintar Indonesia

Artikel lainnya: Profil Buah

Iklan

One comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s